Saturday, July 8, 2017

Datang kembali

Setelah sekian  lama menyepi
Hari ini saya kembali untuk tunjukkan bahawa saya masih lagi ada.
Tetapi datang  itu tak sama
Seolah serupa tetapi berbeza.

Thursday, July 18, 2013

Petang yang bosan

Penah rase bosan? Semua penah rase..sekarang aku bosan..masak dh siap..sedia semu dah..ape lagi nak di buat..ade jugak aku tido kang..

Baring dan menaip2..taktau nak taip ape..maka aku menaip aku bosan..

Arini berbuka mee kari..air jus oren...
.kuih sikit..tu jela..

Ape lagi aku nak taip tah..bosannnn..blur..

Atau sebenarnya otak aku blur kot..cm kosong jap..banyak sangat fikir sampai kosong..

Eh boleh lak camtu...errrkkk..

Bosan

Nah gamba cektam..mengada..menggedik..

Okbai.

Tuesday, July 16, 2013

Manusia dan cukup.

Manusia pernah rasa cukup?

Selalu dengar...
Rumah dah besar nak besarkan lagi..
Kereta dah besar nak lagi besar tapi org tak prnah pulak beli lori..
Emas dh banyak nak di tambah banyak lagi..
Duit dh banyak nak banyakkan lagi..
Baju dah banyak, beli lagi..
Henset dah paling canggih nak cari lagi canggih..
Istri dh ade nak tambah lagi..sunah katanye..tapi yang wajib pon tidak berpasak lagi..
Eh dah banyak aku mengumpat..tapi cerita best ni..
Seringkali keluh kesahnya tidak cukup...

Jarang pulak dengar..
Mengaji tak banyak page..nak banyakkan lagi.
Solat tak ckup 5 waktu nak cukupkan 5..
Solat sunat banyak kali buat tapi nak banyakkan lagi..
Sedekah banyak kali tapi nak sedekah banyak2 lagi..
Zikir dh banyak tapi nak banyakkan lagi..
Jarang pula yang mengeluh tak cukup..

Itu ironi manusia..
Tidak semua..tetapi ada..
M.a.n.u.s.ia.

Okbai.

Sunday, June 16, 2013

Sebelum menghukum...

Sebelum menghukum dan menyebarkan situasi manusia pastikan kau cukup FAHAM...

Ape sebenarnya yang berlaku..?
Ape yang buat dia jadi begitu..?
Ape yang dah di lalui..?
Bagaimana berlaku..?
Bila berlaku..?
Kenapa berlaku begitu..?
Siapa dia..?
Siapa yang terlibat?

Pastikan menghukum ketika persoalan diatas terjawab sepenuhnya tanpa ragu-ragu..
Jika ragu-ragu lebih baik berdiam diri dan biarkan..jangan jadi manusia pencacai bersama cerita bohong.
Pastikan tidak menghukum ketika otak kau masih berjumud..berlumut..berhabuk dan beserdak.

Dapat?

Kalau tak dapat sila ulang beribu kali sehingga dapat maka boleh Menghukum.

Kalau masih tak dapat tapi masih menyebarkan nya dan tak mahu mencari kebenaran...

Itu Bodoh namanya.

Okbai.

Wednesday, June 5, 2013

Pesan Pada Diri.

Pesan pada diri mesti usaha sampai berjaya.

Pesan pada diri mesti usaha tanpa sia-sia.

Pesan pada diri mesti usaha tanpa malas.

Pesan pada diri mesti usaha tanpa malu tak berasas.

Pesan pada diri mesti usaha bersama doa.

Pesan pada diri mesti usaha bersama kreativiti dan akal.

Pesan pada diri solat jangan tinggal.

Pesan pada diri jangan langgar hukum Allah.

Pesan pada diri mesti usaha untuk berubah.

Pesan pada diri mesti usaha tanpa berhenti tengah jalan.

Pesan pada diri mesti usaha sehingga selesai.

Pesan pada diri mesti usaha bersama jawapan untuk setiap halangan.

Pesan pada diri setiap halangan adalah sumber inspirasi.

Pesan pada diri jangan peduli manusia yang cuba menjatuhkan.

Pesan pada diri jangan jadi manusia pendengki.

Pesan pada diri berterima kasih kepada yang membantu.

Pesan pada diri mesti kuat walau tiada siapa sudi untuk disisi.

Pesan pada diri jangan mudah lupa diri.

Pesan pada diri mesti yakin akan berjaya.

Pesan pada diri jika tidak berjaya, boleh juga Allah telah rancang sesuatu yang lebih baik.

Pastikan pesan....

Okbai.

Sunday, December 23, 2012

Kisah Dongeng Ibu


Nah ni kesah dongeng ibu pulak. Ibu dan bapa saya sangat suka berdongeng masa saya lagi kicik-kicik kamu tahu. So suweeettt. Itu yang akan aku buat kat anak-anak aku puler. *senyum, angkat kening sebelah*

Kali ni dongeng mengenai kutu puler. Kamu tahu itu apa kutu? Ia adalah binatang comel sebab dia kecik dan dia juga binatang keji sebab amik darah orang, amat mudah dibiakkan dan juga boleh di kongsi bersama kawan-kawan. Tu part paling sweet bersama kawan-kawan masa kecik ko tahu. Cerita dongeng ini bermula sejak aku sekolah tadika. Meh aku citer pasal aku skola tadika dulu. Aku ni dah hadap muke cikgu sejak umo 3 tahun lagi mungkin sebab ibu menyampah aku dok rumah kot. Aku ni kecik-kecik degil dan dah tentu aku selalu mengganggu ketentraman hidup ibu yang sibuk nak setelkan kerja rumah. Okey bapak dan ibu setuju hantar aku ke tadika bagi ade akai sikit anak dia nih.

Tadika aku ni heaven boleh tahan la every week ade aktiviti mandi kolam,ye Jemah aku paling suka bab bermandi manda ni je. Dan salah satu sebab heaven boleh tahan tu sebab sekolah tu adalah 1 Malaysia. Macam-macam rupe bentuk umat aku jumpa and serius tak bosan. Yeah di sini lah bermulah kisah kutu itu. Kat situ aku tak pakai tudung maka senanglah berkongsi kutu itu. Aku tidak terlepas kene tempias perkongsian beramai-ramai binatang comel tu. Haa..ni baru masuk balik bab kutu. Sudah aku katakan aku memang suka merepek dulu. Balik je rumah ibu perasan ade kutu atas kepala aku masa dia sikat rambut aku. Maka ibu mulakan bacaan kitab sanskrit tanpa baris dia hanya untuk KUTU itu. Hanya untuk kutu itu. Untuk kutu hey..!   Senget sebelah jugaklah aku dengarkan. So ibu nak sikat pakai sikat kutu yang rapat-rapat tu, aku tanak. Ibu nak letak syampoo untuk kutu pun aku tanak. Ibu nak cari kutu pon aku tak serahkan kepala aku juga. Aku manusia degil.

Ibu takde idea laen lagi selaen berikan aku sedikit cerita dongeng yang epic itu. Ibu cakap " kalau kamu taknak buang kutu tu nanti dia beranak banyak diorang terbangkan kamu malam-malam naek atas pokok. Nanti kalau kutu dah angkat kamu naek atas pokok ibu dah takleh tolong nanti kamu jadi la anak kutu tu sebab kutu tu nak kamu jadi anak dia." Aku ni walaupun degil tapi penakut boleh tahan dengan itu menyerahkan kepala aku. Surrender sebab aku tanak jadi anak kutu. Nah tengok betapa ibu mendongengkan aku dengan kisah kutu tu sebab aku degil. Bila aku besar baru aku sedar 1. kutu mane nak naek pokok haa dah duduknye kat kepala menghisap darah ats kepala manusia. Manusia kau tahu.! 2. Mane datang pulok sayap si kutu tu ha nak terbangkan aku 3. Part paling epic dongeng mak aku, dia kata kutu tu nak aku jadi anak dia amat bertuah kalo kutu tu sanggop nak jadikan aku nak dia kenn.

meh la bela kutu ramai-ramai :)

abes.kbai.!

Wednesday, December 19, 2012

Kisah Dongeng Bapak.


Wahhh..arini kisah berdongeng puler...

Alkisah..masa aku tengah buat keje tadi.. tiba-tiba teringat kisah dongeng bapak aku masa aku kecik rasenye masa tu darjah 1 tengah buat homework. Rajen jugak aku ni dulu. Masa aku kecik-kecik dulu memang teringin nk tulisan sambung-sambung..macam orang besau katanya. Jadi aku mintak khidmat nasihat Pak Amran tentang tulisan sambung-sambung itu. Maka bermulalah kisah dongeng bapak aku. Katanya perlu buat corak-corak begini selalu supaya tangan jadi lembut untuk menulis. Yelah masa darjah satu dah tentu tulisan kau pon seperti cacing yang tak dapat dibezakan.

Anda mau tahu ape yang bapak aku suruh buat?


Lebih kurang macam tu la bapak aku conteng. Bapak kata buat banyak-banyak dan selalu nanti tangan lembut boleh tulis sambung-sambung.

Aku pon ape lagi dengan semangat yang membakar dalam dada menconteng dan berlatih bagai. Setiap hari buat dan tak pernah miss konon-konon nak tulisan sambung macam bapak katanya.

hari pertama...semangat...!
hari kedua.....semangat..!
hari ketiga...masih semangat..!
hari keempat.. err..semangat lagi..!
hari kelima..errr..errr...ehh semangattt..!
hari keenam..tulisan masih sama..tetap satu-satu tanpa bersambung..
hari ketujuh,,,stoppp..malas nak buat da..hahaha.,

Lama-lama benda tu hilang ditelan zaman..

Haaahhhh..tiba-tiba tengah nulis tadi yg terpikirnye haa..eh tulisan aku sambung dh ekk. Macam mana bole sambung?? sejak bila??

Yang aku sadar, sejak aku membesar ni aku membesar menjadi manusia pemalas dan sume kije mesti mau kasi sanang, tak perlu bersusah payah dan perfect.


MALAS?

Yeah kalau kau nak tau, kau hanya perlukan sikap yang MALAS semasa menulis..chaaaa...lagi tebal sikap MALAS engkau maka lagi bersambung-sambung lah tulisan engkau itu.

bole cube buat eksperimen ye kawan-kawan.

Wahh..kenapa tidak bapak katakan dari dulu lagi kau perlukan sikap pemalas semasa menulis wahai anakku..kalau tak mesti dari dolu lagi tulisan aku sudah bersambung.

Tapi sekarang dah tak heran..asal ado tulisan and orang laen tak perlu telan ubat batuk untuk pahamkan tulisan aku pon dah cukup..tak kuasa aku nak mikir lelebih.


abes.kbai..!